Bersetubuh Dengan Multi Ras

Hari ini merupakan hari ketiga gue berada di Singapura. Setelah sekian tahun meninggalkan kota ini untuk belajar di Amrik, banyak perubahan disana-sini. Stasiun MRT (kereta bawah tanah)-nya sudah nambah, terus banyak gedung yg tadinya aku belum pernah lihat.

Hal yg gue suka dengan kota ini, di beberapa tempat tertentu, kita bisa liat aneka ragam ras dan bangsa tumplek, duduk di satu meja ngomongin apa aja tanpa ada perasaan curiga atau apa-apa. Ya.. ada sih di tempat-tempat lain yg mungkin agak terkelompok-kelompok. Tapi mereka juga bisa hidup bareng sama-sama, saling ngormatin yg lainnya. Di sini, orangnya bisa dibagi dalam tiga kelompok ras utama, yaitu Chinese, Indian dan Malay. Aku bingung juga kadang-kadang, masuk yg mana. Orang bilang gue malay, cuman aku khan Indonesia-asli, tepatnya Sunda-Minang. Bukannya beda tuh kultur-nya sama melayu (maksudnya yg ada di Riau atau Malaysia). Berhubung aku kulitnya sawo matang, dan bisa ngomong melayu donk (maksudnya bahasa Indonesia sih), ya.. Ok ok aja kalo dibilang Malay.

Gue dapat tawaran kerja disini, jadi creative director sebuah perusahaan pembuat efek-efek special untuk film dan video. Lumayan, gede juga gajinya. Jadi ini hari aku bakal dikenalin dengan rekan-rekan kerja di sana. Sampai di dalam studionya, ada 4 cewek duduk di lantai (lesehan kali..) dan 2 cowok berdiri. Ternyata salah satu cowok itu bos-gue. “Hi Marta, how are you, man ?”, gile nih si bos, main pakai “man-man” segala. Biar di bilang muda kali ya (udah 50-an padahal). “Halo bos, baek-baek aja” (gue terjemahin dari Inggris deh). Trus si bos langsung aja ngenalin yg lain. “Marta, ini rekan-rekan kamu. Yg ini David, sound engineer”

gue salami si cowok ini. Kayaknya asli Singaporean. Trus cewek-cewek yg lagi lesehan, kalau dilihat bener-bener kayak United Nations aja, soalnya yg satu malay, satu chinese, satu Indian, dan satu lagi bule. Namanya Dirah, Catherine, Zarah, dan Carol. Semuanya Singaporean, kecuali tu bule yg asli Australia. Kok pada cekikian ya.. apa gue yg GR.. Akhirnya ngobrol-ngobrol , trus bos dan David pulang, kebetulan emang udah jam pulang kantor. Tapi ternyata ini empat cewek pada pingin ngajakin aku makan malam. Gila, baru kenal udah main tarik aja. Aku bilang David dan bos ikut nggak, mereka cuman bilang yg lain ada urusan lain di rumah masing-masing. Ya udah jadi deh kita pergi ke Clark Quay, tempat makan yg ada sate ayam-nya. Ternyata ini empat cewek asyik-asyik juga. Si Dirah lumayan manis, kulitnya sawo matang kayak aku. Alisnya dilancipin. Tingginya sekitar 160, agak mungil tapi berisi. Sedang Catherine yg chinese kulitmya putih bersih, cakep juga dengan badan semampai, !dan rambut digerai sebahu. Kalo si Zarah, bener-bener kayak Miss India, seksi dan bohai. Persis kayak yg nyayi Made in India, cuman agak coklat sedikit kulitnya. Sedang si Carol, ternyata rada pendiem, tapi kelihatan orangnya pinter. Pake kacamata, rambut brunette dikepang kuda, kayak anak sekolahan, tapi paling tinggi diantara semuanya. “Eh, kamu orang Indonesia mana sih ? kok kayaknya ada bule-bulenya dikit ya, mata kamu kok rada coklat terang gitu ?” tanya si Dirah. Tau deh, mungkin dari darah Minangya, soalnya beberapa saudara gue juga ada yg rambutnya merah, dan mirip bule. “Kucing kali,” gue sahut. Mereka ketawa.

Selesai makan ternyata mereka ngajakin ke rumah Catherine yg tinggal sendirian. Rencananya pada mau nginep, soalnya kita memang belum bakal masuk kerja sampai minggu depan (ada perbaikan fasilitas komputer grafis-nya). “Nginep donk, Marta,” kata si Catherine manja. Busyet deh, kok perasaan jadi deg-deggan begini, dikerumuni empat cewek, malam-malam diajekin nginep bareng-bareng. Mimpi apa nih.. “Liat aja nanti” kata gue. Ternyata tempatnya Catherine asyik juga. Soalnya ini termasuk Condo, luasnya biasa aja sih, cuma tata-ruangannya kayak apartment di New york aja, modern tapi stylish. “Mau minum apa, Bir mau ?” si Catherine ternyata udah ambil lime kaleng Calsberg. “Loh, kamu minum juga ya, Dirah ..?” tanya gua ke si malay manis. “Ya kadang-kadang” katanya dengan senyum nakal. Carol malah nyari wine di dapur. Ya udah, jatahnya gua ambil aja. Kita masih ketawa-ketawa abis ngeliat acara TV malam, itu tuh, tayangan ulang “Three Stooges”. Abis itu si Zarah, yg ternyata ud!ah ngabisin 3 kaleng, ngajakin bikin permainan. “Yuk, kita main puter botol (turn the bottle), yg kena harus cium yg muter botol, dan nanggalin selembar pakaiannya,” kata ini-India seksi sambil cekikikan. Ternyata pada setuju banget, termasuk Carol yg gue kira pemalu, tapi ternyata teriak paling kencang. Ya udah , pasrah deh.. Kalo udah cewek-cewek berkuasa, susah diajak omong. Giliran Dirah, pertama. Dia puter ternyata kena si Carol. Hehehe.. ngakak juga gua. Rasain lu, harus cium bibir cewek. Ternyata si Dirah semangat banget nyium bibir Carol sambil nanggalin Jacket rompinya. Lalu Catherine, eh ternyata gua kena. Iya langsung deh gua di daulat buka baju, iya gua buka dulu, kemudia gue kecup sopan aja bibir si Catherine. “mmh.. what a gentlemen” gumam si Catherine sambil ngelus-ngelus kepala gue. Giliran kena giliran ternyata gue yg paling apes. Sekarang tinggal celana boxer yg nempel di tubuh. Carol masih ada jeans dan kutang. Catherine tetap pakai T-shirt, walau tinggal ce!lana dalam doank di baliknya. Dirah dan Zarah udah lepas baju dan celana, tapi masih ada CD dan kutang.

“C’mon.. c’mon.. tunjuk ke Marta,” kata Catherine yg dapat giliran. Kayaknya ini cewek paling semangat banget dari gelagatnya. Eh, ternyata bener. Abis deh gua, udah nggak pake CD lagi. “Mau cium dulu apa gua buka celana dulu” tanya gue. “Buka duluuu” kata mereka bareng sambil ngakak cekikikan. Ya udah gue pelorotin dan kelihatan kemaluan gua yg sudah disunat, masih tidur tapi rada berisi (mungkin gara-gara minum kali). “whoa.. not bad” kata Zarah mesem-mesem. Si Carol langsung usap-usap kacamatanya. Sedang Dirah cuman bisa cekikikan. “Ok, Marta.. come here.” kata Catherine. Gue nurut aja. Kali ini ternyata Catherine langsung menjambak rambut gua sambil bibirnya ngulum dengan kasar bibir gue. Gile nih cewek, kesurupan apaan tuh. Lalu badan gue di dorong kelantai, sambil tangannya kanannya masih megang rambut gua dan tangan kirinya mencengkram pergelangan tangan gua Gue ditindih ama dia. Tercium bau parfum chanel kecampur bau keringat. Dada ketemu dada, selangkannya tep!at diatas kemaluan gua, bergesekan. Yg lain ternyata ngeliatin aja dengan mesem-mesem. “Marta,.. ” desah Catherine sambil terus menggesekan badannya ke badan gue. Tau-tau si Zarah ikut nimbrung. Dia langsung nanggalin CD & kutang hingga telanjang bulat. dan mendekati kearah gua. “Cath, saya juga mau cium dia” katanya. Lalu Catherine mengalihkan mulutnya ke leher gue, sambil menggigit-gigit kecil. Badan Catherine yg putih berpadu dengan kulit Zarah yg coklat muda, itu saja yg bisa terlihat oleh gue. Lalu Zarah langsung mengulum, sambil memasukkan lidahnya ke dalam mulut gua. Tangannya memegang tangan gue yg satu lagi, jadi cuman kaki gua aja yg bebas bergerak. Tiba-tiba terasa biji kemaluan gua ada yg narik-narik. Gue lirik, ternyata Dirah. Dielus juga batang gue yg sudah kehimpit badannya Catherine. Gue udah nggak bisa mikir apa-apa lagi. Catherine yg mukanya kelihatan memerah, membuka CD-nya. “Marta, touch me..” kata dia sambil membimbing tangan gue kemaluannya. Basah sekali,!.. warnanya merah muda dikelilingi rambut yg nggak begitu banyak. Dari pahanya bisa kelihatan urat-urat nadi biru dibalik kulitnya yg putih mulus. Kemaluan gue sekarang sudah tegang sekali. Dirah melihat ini langsung menyambar dan memasukkan kedalam mulutnya. Kelihatan kepala Dirah yg naik turun sambil sesekali menjilati biji kemaluan gue. Kemana si Carol ? ternyata dia asyik melihati pemandangan ini sambil mengelus-elus dada dan kemaluannya. Catherine ternyata tidak tahan lagi, tanganku yg basah dengan telunjuk dan jari tengah masuk kedalam vaginanya, dan ibu jari menggosok-gosok klitorisnya, cairan beningnya sudah membasahi seluruh telapak tangan gue. Gue percepat gerakan tangan gue sambil meremas liang vagina dan klitorisnya. Dia teriak keras sambil terasa otot-otot selangkannya mengejang. Rambutnya tergerai jatuh akibat kepalanya yg menunduk. Kelihatan matanya menatap gue dengan pipinya yg sudah kemerahan, memperlemah gerakan pinggulnya. Lalu dia merebahkan diri disamping!, sambil tangannya mengelus-elus rambut gue. Ditatapnya gue sambil tersenyum, ah.. mengingatkan gue pada cewekku yg dulu. Sekarang Zarah yg gantian menindih badan gua. Tapi kali ini batang kemaluanku langsung dipegang, dan diarahkan ke bibir vaginanya. “ehh..” terasa ujung kemaluan gue di jepit oleh otot-otot kemaluan Zarah yg kuat. Slebb.. masuk sedikit-demi sedikit, terasa kalau dia sering exercise. Naik-turun tubuhnya yg coklat muda, aroma wangian india yg erotis terasa dari balik ketiaknya. Lalu dengan cepat dia mengayun terus, hingga buah dadanya yang berisi seperti akan mau jatuh. “aaah.. aaahh..” erangannya keras sekali, sambi terus bergerak cepat. Kemaluan gua terasa panas akibat gesekan vaginanya, yg walaupun sudah berlendir tapi terasa keras sekali akibat otot-ototnya yg kencang. Seperti kuda liar yg lepas, Zarah terus menghujamkan badannya naik turun, dengan berat badannya yg membuat badan gue seperti tertindih karung beras berapa kwintal. Tampak otot-otot perutnya! bergeliat-geliat, seperti ulat yg sedang jalan. Tiba-tiba dia mencengkram dada gua dengan tangannya. Diremasnya, terasa cakaran kukunya yg agak panjang, perih di kulit dada gue. “aaaarggghhh!!..” geramannya dibarengi semakin kerasnya jepitan otot vagina Zarah di batang kemaluan gue. Masih dengan gerakan naik turun, ayunannya mulai pelan, lalu dipeluknya gue, sambil menciumi telinga, leher dan bibir gue. Zarah sudah selesai juga. Dirah yg ada paling samping, lalu memegang pergelangan gue. “Ayo.. sini,” katanya. Dibantunya gue bangkit, lalu dituntun ke kursi sofa, tempat Carol yg masih sibuk onani. Dirah lalu duduk sambil membuka pahanya lebar-lebar. Badan gue ditarik. Lalu terasa tangannya memegang pinggul gue dan diarahkannya keselangkannya. Gue arahkan penis yg masih tegang ke mulut vagina yg coklat kehitam-hitaman itu. Ternyata kecil sekali, sesuai tubuhnya yg mungil. Masuk sedikit kepala kemaluaan ke mulut vagina, terasa Dirah menggeliat. Tapi kemudian dia sendiri lalu m!enarik badanku lebih dalam, sehingga terasa penis gue amblas masuk, walau terasa mentok ke pangkal rahimnya. Gue naik turunkan badan gua sambil memegang buah dadanya yg bulat padat. “pret.. pret.. pret..” terdengar bunyi bibir kemaluan yg menutup lubang udara antara penis gue dan vaginanya. Bunyi itu makin mebuat gue bernafsu, apalagi terlihat mukanya yg seperti tak berdaya, menahan sakit gesekan. Gue percepat gerakan sambil menghujam sedalam-dalamnya penis gue. Tangan Dirah memegang erat lengan tangan gue. “Martaaaa.. aaaaah.. aaaahh..” Dia makin kesakitan, tapi terus kupercepat gerakan. Batang penis gua terlihat seperti menyumpal lubang kecil merah kecoklatan yg menganga. Gua usap dengan ibu jari klitoris yg bengkak di dekat liang vaginanya. Tampak dia menggeliat. Batang penis gua tampak terus maju mundur, makin menguak bibir vagina Dirah. Tampak di sekitar liang kemaluannya berubah kemerah-merahan akibat gesekan yg terus berlangsung. Dirah kelihatan menggigit bibirnya, me!nahan sakit, sambil memejamkan mata. Kali ini, gerakan pinggulnya tampak mulai cepat, bertabrakan dengan pinggul gue yg juga bergerak. Dia memperkuat cengkraman tangannya di lengan tangan gue. Sekilas dia menggeliat dan pergelangan kakinya menghimpit erat pinggang gue. “eeehhh marta..” katanya lirih, diapun memperlemah pegangan tangannya. Sepertinya Dirah sudah klimaks, sehingga akan tambah sakit baginya jika kuteruskan, dan cairan vaginanya pun sudah berkurang. Lalu kutarik penisku, terlihat merah sekali, akibat gesekan vagina cewek-cewek tadi. Kutatap Carol, yg sepertinya agak ragu, walau dia masih mengusap-usap klitorisnya. “Carol.. turn your back,” kata gue sambil mendekatinya. Gue bimbing Carol, hingga sekarang kakinya dalam posisi berlutut dan kedua tangan menahan berat badannya. Gue tarik pantatnya sambil menunggingkan posisi Carol. Buah dadanya sekarang menempel ke lantai. Carol tampak agak gugup juga. “Don’t worry Carol,” kata gue sambil mengusap-usap bibir vagina!nya yg sudah basah sekali. Lalu gue pegang batang penis gue masuk kedalamnya. “Srr” terasa agak lega, dibanding dengan liang vagina Dirah. Gue gerakan batang kemaluan gue di dalam liang kemaluannya yg berlendir basah sekali akibat onani sebelumnya. Carol pun mulai maju mundur, sambil mendesah. Terus kudorong hingga badan gue beradu dengan pantatnya.”Pok.. pok.. pok.. ” bunyi badan gua bertubrukan dengan badan Carol. Tak lama, gue usapkan ujung telunjuk gua di bibir kemaluan yg sudah sangat basah itu, lalu gue oleskan cairan yg ada nempel di jari gue ke sekitar lubang dubur Carol yg merah bersih. Tampak agak kecil dibanding lubang vaginanya. Sedikit demi sedikit gua masukan ujung jari gue ke lubang dubur Carol. Tampak dia terkesiap, namun Carol menikmati sensasi yg dirasanya. Lalu gue gerak maju mundur-kan jari gua yg sekarang mulai menguak lubang yg semakin membuka itu. Sekarang secara perlahan gua masukkan kedua jari gue kedalamnya. Semakin terasa lentur, Carol tampaknya j!uga mencoba relaks, sehinggga otot-otot anusnya tidak menegang lagi. Lalu kucabut batang penis yg sudah basah berlumuran cairan vagina Carol. Gue tempelkan kepala penis tepat dilubang anus Carol. Lalu gue dorong perlahan hingga sedikit-demi sedikit masuk ke dalam liang dubur yg hangat ini. Agak seret, tapi untungnya lumasan cairan kemaluan Carol cukup membantu gerakan penis gue. Maju mundur, terus hingga terasa gesekan-gesekan yg sedikit beda dibanding dengan gesekan di dalam liang vagina. Carol semakin menikmati. Hampir 5 menit, gerakan perlahan maju mundur penis gue di dubur Carol. Nggak lama gue putar posisi Carol, hingga sekarang pungungnya ada dilantai, dan selangkangannnya terbuka lebar. Gue pegang pergelangan kakinya, lalu gue himpitkan paha Carol hingga hampir menyentuh buah dadanya yg merah muda. Penis gue kembali menghujam vagina Carol yg sudah tidak begitu basah lagi. Terus masuk keluar, hingga sebagian bibir vaginanya ikut menyembul jika tertarik ujung kemaluan g!ua. Setiap kali tubuhnya bergerak, buah dada Carol tampak berlompat-lompat, akibat hujaman penisku. Carol tampaknya sudah sampai klimaks, hingga tampak mukanya meringis, dan merintih. “Ngggggh…” . Dia pun menggeliat, dan berusaha melepaskan tanganku dari pergelangan kakinya. Gue perlambat gerakan. Keringat basah bercucuran dari badan gue. Gila.. capai sekali, tapi gue belum keluar juga. Gue tarik batang kemaluanku dari liang vagina Carol. Dia pun tampak terkulai lemas sampai memegangi buah dadanya. Dari kejauhan tampak badan Catherine yg putih bersih terbaring tidur di lantai, tergeletak begitu saja, dengan kedua kakinya yg terbuka lebar. Gue hampiri, terlihat buah dadanya yg putih dengan pentil merah muda seperti gunung. Kali ini langsung gua berlutut, dan memposisikan penis yg masih tegang ke arah kemaluannya. Gue pegang dan regangkan kedua pahanya, sambil menghunus masuk batang kemaluan gue ke vaginanya. Ternyata sudah tidak begitu basah lagi. Tapi gue nggak perdul!i, langsung “sret!” kuhujam langsung ke dalam liang merah merekah itu. Catherine terbangun dan kaget. Sempat teriak, tapi kedua tanganku langsung mencengkram pergelangan tangannya. “It hurts, Marta ..!” kata dia. Tapi terus gue maju mundurkan pinggul gue, terlihat batang penis menyembul keluar masuk bibir vagina Catherine yg semakin memerah. Gue tutup bibirnya dengan bibir gue. “mmmph.. mmmmphh..” suaranya tak keluar lagi. Makin keras hujaman penis gue ke vaginanya, yg makin terasa basah. Kali ini Catherine mulai mengikuti arah gerakan badan gue, sambil menaik turunkan pingggulnya. Belum gue lepas cengkraman tangan gue. Makin lama, terasa penis gue mau meledak, terus gue percepat gerakan. Makin kasar gue menghujamkan penis ke vagina Catherine. “aaaaahh.. aaaaaaaah!” gue mengerang sambil menuntahkan semua mani yg keluar deras di dalam kemaluan Catherine. Hangat dan bercampur lendir bening dan putih. Banyak sekali hingga ada yg keluar lagi dari liang kemaluan Catherine. Terlihat! mata Catherine yg merah dan sedikit basah, akibat menahan sakit di awal senggama barusan. Tapi dia tersenyum, sekali lagi, sambil tangannya mengusap dahi gue yg berpeluh. Dia lalu merangkul dan mengulum bibir gue dengan hangat. Terasa, perasaan dia ke gue ternyata bukan hanya nafsu. Kami pun akhirnya tertidur lelap berdua sambil berdekapan semalaman. Besok paginya kita berlima mandi bareng-bareng, sambil ketawa-ketawa. Sejak itu gue sering pergi berdua dengan Catherine, walau kadang-kadang Zarah dan Dirah juga sembunyi-sembunyi berhubungan badan dengan gue.
TAMAT

Tulisan ini dipublikasikan di B. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s