Lulur

Saya mau nyeritain sedikit pengalaman yang tidak terduga, sedikit menegangkan tapi juga agak menggairahkan. Ceritanya gini, minggu lalu saya merencanakan luluran. Emang sejak melahirkan anak kedua, saya belum pernah luluran. Kalo dulu biasanya sih rutin sebulan sekali. Kegiatan ini saya lakukan biar tetap menarik, (sebagai wanita menjaga penampilan itu perlu sekali). Saya biasanya melakukan luluran di salon langganan saya di pusat kota, tapi karena anak saya masih kecil dan susah kalo ditingal (maklum masih netek sih), maka saya putuskan untuk meminta di lulur di rumah saja. Karena saya udah kenal dan juga pemilik salon langgana saya itu suka belanja di toko saya maka tidak susah untuk meminta karyawannya ke rumah saya untuk melulur saya.

Setelah janjian maka besoknya karyawan salon tersebut datang kerumah pada pukul 3 sore, sengaja saya minta jam segitu karena anak anak biasanya tidur siang, jadi lebih leluasa. Selanjutnya mulailah saya di lulur. Saya membuka pakaian saya, biasanya kalo di salon waktu dilulur kita hanya menggunakan celana dalam saja, tapi karena dirumah maka saya putuskan untuk membuka semua pakaian saya. Waktu saya bilang sama yang melulur saya dijawabnya terserah saya ajah. Oh iya saya belum cerita tentang pegawai salon tersebut yah, namanya mbak Yuni, usianya sekitar 29 tahun, dan dia janda juga sama seperti saya (kebanyakan anak salon janda kok). Biasanya kalo disalon emang dia atau temennya yang ngelulur saya. Jadi kami udah cukup akrab, maklum dalam satu sesi luluran, facial dan menikur bisa makan waktu 3-4 jam, bahkan bisa lebih sih. Selanjutnya mbak Yuni mulai melulur badan saya, mulai dari punggung saya. Mmmh emang enak juga sih di lulurin sambil sekalian mijitin, rasanya hilang pegal pegal saya. Emang akhir akhir ini badan saya agak cape, karena anak-anak saya makin nakal ajah terutama yang besar.

Setelah selesai dengan punggung, selanjutnya mbak Yuni melulur tangan dan kaki saya. Setelah itu saya berbalik telentang karena selanjutnya badan saya yang akan di lulur.

Pertama-tama seperti biasanya mbak Yuni melulur bagian atas badan saya, mulai dari leher, trus turun ke dada. MMmmhh enak juga sih, payudara saya pun kena bagian selanjutnya untuk di lulur. Sembil melakukan pekerjaannya kami juga saling bercerita, di bilang bahwa payudara saya masih kencang ga seperti dia udah kendor. Saya lirik ke dianya, trus bilang ,ahh ga juga tuh mbak, kayaknya masih kencang kok. Dia bilang ini kan karena BH nya ajah yang bikin kencang. Ah mungkin juga kok, lagian emang saya masih netek-in sih jadi payudara saya emang montok. Oh iyah, anak mbak Yuni juga 2 tapi udah gede, sekitar 6 th dan 3 th. Jadi udah ga netek-in lagi, jadi mungkin ajah udah sedikit kendor kali. Tangan mbak Yuni mulai melulur payudara saya (bukan pentilnya loh, tapi seputarannya). Ohhh enak juga sih di elus-elus payudara saya. MMhhh jadi gimanaaaa gitu, jadi agak horny juga. Heran sih biasanya kalo di salon ga ada rasa gitu deh. Mungkin karena ini di rumah dan saya telanjang bulat. Saya liat mbak Yuni pun agak canggung, ga seperti biasanya. Selanjutnya perut saya yang dilulur, emang agak banyak bintik hitam sih, habis pas hamil kemarin gatel dan suka saya garuk walau pun ga bergaris tapi masih agak bintik2 gitu.

Ihhh geli juga tuh, dan ohhh saya jadi terangsang. Habis geli geli enak sih. Pembicaraan kami sih masih terus, dan akhirnya pembicaraan kami sampai pada bagian yang pribadi dari saya. Saya emang selalu mencukur bersih bulu pada kemaluan saya sehingga polos total. Habis rasanya emang lebih bersih deh, karena kalo pipis ga ada sisa pipis yang tertinggal di bulu2nya, jadi ga bau. Lagian rasanya lebih dingin kalo polos. Dia mungkin baru pertama liat yang polos seperti saya, habis di salon kan kalo lulur pake celana dalem. Dia tanya seputaran itu mau di lulur juga ga, saya bilang kalo mau ngelulurin sih boleh. Ahhh saya udah merem ajah habis tangan mbak Yuni udah melulur bagian atas kemaluan saya. Ohhhh saya mulai merasa terangsang, dan badan saya makin sensitif. Rasa geli makin menyerang, terutama sekitar pinggang dan pangkal paha saya. Karena semakin geli (akibat terangsang mungkin), maka badan saya menggelinjang dan pantat saya mulai susah untuk diam. Mbak Yuni bilang, kalo ga diam gimana mau ngelulurin, trus saya bilang, gimana mau diam habis geli sih. Yeee, trus gimana, katanya lagi.

MMhhhhh ahhh saya juga bingung sih, habis terangsang juga. Selagi masih terangsang gini ya pasti susah diem, sedikit senggolan ajah udah gelinya minta ampuuunn, Ohhh akhirnya saya punya ide, saya bilang ke mbak Yuni, mbak gimana kalo saya lepasin dulu deh, di bilang lepasin apa?. Trus saya suruh dianya berenti ngelulur dulu.

Saya buka laci di samping tempat tidur saya dan saya ambil vibrator saya yang emang saya simpan di situ. Ohhh nafsu saya makin tinggi sih, trus mbak Yuni tanya itu alat apa, ya saya bilang masak ga tau sih mbak. Saya bilang kalo mbak mau nonton tipi silahkan dulu deh, habis ga enak juga sih rasanya ngelepas depan dia, sapa tau dia sungkan. Tapi dia bilang ga apa apa kok, untuk mengatasi rasa malu, saya tanya ke dia masalah mengatasi kebutuhan biologis, kan dia janda juga. Dia bilang kalo dia punya pacar, jadi ya main ama pacar dong (biasa sih anak salon). Sambil bercakap-cakap jari saya mulai menggosok-gosok kemaluan saya, ohhh rasa geli-geli yang menyebar mulai mengumpul di seputaran kemaluan saya, dan rasa nikmat makin tinggi. Oohhhhh enaakk. Saya terus menggosok-gosok, dan jari saya mulai membelah bibir kemaluan saya untuk mencari klitoris saya. Mata saya memejam merasakan kenikmatan yang datang. Kami sama-sama diam karena saya juga udah mulai melayang-layang akibat nikmat dari klitoris yang saya gosok-gosok itu. Kemudian saya buka mata saya, saya lihat mbak Yuni memperhatikan apa yang saya lakukan, sepertinya dia mulai terbawa juga sih, habis dianya juga ikut diem. Dia tanya saya, Rat, kamu melakukan onani yah. Ahhh rupanya baru sadar dianya kalo saya masturbasi, saya jawab, iyah mbak, biar ga geli, habis tadi saya teangsang jadi semua badan saya geli, makanya kalo mbak mau keluar nonton ga apa apa. Tapi dia diam ajah, ahhh saya juga ga peduli habis enak makin meningkat. Ohhhh….jari-jari tangan kanan saya mulai menggosok-gosok sambil menekan-nekan klitoris saya, dan tangan kiri saya meremas-remas payuadara saya. Saya lirik mbak Yuni, yang semkin gelisah. Kayaknya dia terangsang juga.Mmmmhhh saya heran juga kok bisa yah, kan kami sama-sama wanita, dan ga lesbi. Terus saya bilang, mbak pernah ga masturbasi, dia menggeleng. Enak loh mbak, kalo mau coba deh. Saya tau dia juga udah terangsang tinggi melihat saya, dari matanya keliatan. Akirnya saya bilang, buka aja mbak bajunya biar enak, ehhh dia menurut. Dia mulai melepaskan kaos yang dipakainya, kemudian celana panjangnya hingga tinggal BH dan celana dalam. Rangsangan yang saya rasakan semakin tinggi, hingga saya pikir udah saatnya vibrator saya pakai. Ahhhhh…… vibrator kemudian saya hidupkan dan saya tempelkna ke klitoris saya. Ohhhhhh nikmatnya, saya udah ga perhatian lagi sama mbak Yuni. Nikmat saya makin tinggi, ahhhh…ahhhhh, akhirnya desah saya ga dapat saya tahan lagi, mata saya udah meram sepenuhnya merasakan nikmat yang ada. Ooohhhhhh tuhaaan nikmat sekali. Nafas saya semakin cepat, ahhhhh…ahhhhh……saya tau orgasme saya ga lama lagi akan datang. Pantat saya terangkat, mengejar vibrator yang semakin saya tekan ke klitoris saya, tangan saya sebelah lagi menusukkan 2 jari ke dalam vagina saya. Ahhhhh denyutannya makin terasa. Seiring dengan makin cepatnya denyutan vagina saya, makaa akhirnyaa orgasme saya datang dengan sangat intens. Ohhhhhh….. saya menjerit kecil ketika orgasme itu datang, saya juga ga sadar bagaimana penampilan saya (kata orang cewek kalo orgasme jelek, apa iyaa). Ohhhhh nikmaattttt sekali, saya lupa kalo ada mbak Yuni di sini. Emang kalo udah gini saya ga ingat apa-apa, cuma rasa nikmat yang ada. Ahhhhh…..2 jari tangan kanan saya masih menusuk-nusuk vagina saya sambil berputar-putar. Paha saya menjepit tapi vibrator makin saya tekan ke klitoris saya, ohhhhh nikmatnyaaa. Ahhh saya tau orgasme kedua akan segera datang. Saya tidak sanggup lagi menahan jeritan karena orgasme ke dua ini lebih dahsyat, akhirnya saya menjerit panjang, aaaaahhhhhhhhhh. Ohhh akhirnya, lewat juga. Ohhh kesadaran saya udah sedikit pulih, maka segera saya angkat vibrator dan jari-jari saya dari kemaluan saya, sambil menyilangkan paha saya hingga vagina saya terjepit. Ohhhhh saya berusaha menurunkan rangsangan dengan cara membalikkan badan kesamping. Ahhhhh…… akhirnya denyutan vagina saya berkurang, hingga orgasme-orgasme selanjutnya ga susul menyusul. Akhirnya selesai juga terpaan orgasme dan kesadaran saya pulih, walaupun nafas saya masih memburu. Saya liat ternyata mbak Yuni juga udah memejamkan mata, sambil menggosok-gosok kemaluannya juga, masih dari luar celana dalamnya. Trus saya bilang kedia agar baringan ajah dan agar BH dan celana dalamnya di buka saja. Di menurut. Di bukanya BH dan celana dalamnya, maka terlihatlah payudara dan kemaluannya. Emang sih payudaranya udah turun kalo tidak memakai BH, trus bulu kemaluannya cukup lebat, dia lalu tersenyum ke saya dan bilang, punya saya lebat, ga di cukur kayak kamu. Saya sih tersenyum ajah. Saya bilang ke dia, terusin aja deh, tar sayanya bisa diam mbak yang ga bisa sambil ketawa. Mmmhhh tapi dia emang ga niat berenti sih. Saya liat tangannya mulai meniru saya tadi yaitu menggosok-gosok klitorisnya. Karena kemaluannya berbulu, maka dia agak susah juga mengosok klitorisnya karena terhalang. Tapi karena itu punya dia tetap ajah bisa. Saya liat dia juga udah melayang-malayang, dengan mata memejam. Nafasnya juga makin memburu. Ohhh… pasti sekarang dia udah nikmat, saya yakin sekali. Trus dia membuka matanya, dengan nafas yang memburu di bilang, Rat, boleh ga saya pinjam alat kamu tadi. Kemudian saya ulurkan tangan kiri saya yang memegang vibrator itu ke dianya. Saya bilang, biar tambah enak mbak masukin jari mbak, jadi denyutan di dalam makin terasa. Ohhhh iyahh, katanya. Mmmmmm,…. kayaknya dia udah mau dapet orgasmenya, keliatan dari makin kencangnya goyangan pantatnya mengikuti irama tusukan jari ke vaginanya. Ahhhhh…. saya liat dia menahan nafasnya dan makin meringis hingga mata dan hidungnya berkerut. Ohhhh…. dia menjerit dan saya lihat badannya kejang-kejang dengan paha di buka lebar lebar. Pantatnya terangkat, perutnya mengejang seperti mengejan sesuatu, ahhhh dia mendapatkannya. Ohhhh… baru pertama ini saya melihat langsung wanita mendapatkan orgasme, dalam hati saya ketawa, emang sih jelek. Gimana ga, badan mengejang, wajah meringis hingga berkerut, mulut menjerit tertahan, dan seperti mengejan sesuatu yang berat (seperti mau beol, kali saya juga gitu yah). Ohhhh tapi siapa yang peduli karena nikmatnya yang luar biasa. Ahhh setelah mendapatkannya, kaki mbak Yuni langsung melemas, demikian juga kedua tangannya. Nafasnya tinggal satu-satu, dengan mata masih merem. Ohhh,…. sebenarnya saya juga seperti itu tangan dan kaki saya masih lemes walaupun masih menyilang menjepit vagina saya(biar ga datang orgasme susulan sih, hihihi).

Setelah berdiam sekitaran 10 menit, akhirnya mbak Yuni membuka matanya, dan duduk. Sedangkan saya masih berbaring. Sambil tersenyum dia bilang, ihhhh enak yah, sama pacar saya ajah jarang sekali sampe gini. Saya sih ketawa-tawa ajah, trus bilang sebenarnya kalo cowoknya kuat dan jago mainnya bisa lebih kok, tapi kalo mau pasti nimatnya yah mending gini ajah karena sama cowok bisa lebih atau ga sama sekali . Dianya pun ketawa, puas banget kayaknya sih, saya juga. Rasa geli juga udah .menghilang, kayaknya kami harus segera melajutkan kegiatan lulur melulur deh, sambil senyum-senyum mbak Yuni melanjutkan pekerjaan yang tertunda tadi. Dengan masih telanjang dia melanjutkan melulur badan saya. Karena udah orgasme maka gelinya tidak begitu terasa lagi, walaupun waktu mbak Yuni melulur seputaran kemaluan saya dan pangkal paha saya. Kemudian timbul iseng dalam benak saya untuk membuat poto-poto dari kegiatan lulur melulur ini, langsung saya bilang, mbak bikinin poto saya lagi di lulur dong, kata saya sambil menyerahkan HP saya agar dianya bisa moto saya. Dijawabnya, kamu aja yang di poto ya, saya ga mau. Iya, dalam hati saya sekedar kenangan melihat langsung cewek orgasme, Lucu juga sih. Kayaknya saya lebih jelek deh kalo pas dapet orgasme, habis lebih ganas orgasmenya, bisa berkali kali. Kalo mbak Yuni yang sekali ajah lemes jelek, apalagi saya yang berkali-kali orgasme, pasti makin jelek yah. Setelah luluran selesai mbak Yuni bilang dia mau mandi dulu, saya bilang duluan deh, sekalian cuci semua tuh, hihihihihi.

Tulisan ini dipublikasikan di L. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s